Tanya Langsung

Waspadai 10 Hal Penyebab Sakit Dengkul

Tanya Langsung

penyebab sakit dengkul

Ketika salah satu bagian tubuh terasa sakit, wajar jika timbul rasa khawatir. Demikian pula saat dengkul terasa sakit. Masalah kesehatan ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan bagi penderitanya. Produktivitas dan aktivitas sehari-hari terganggu. Lalu, apa sebenarnya penyebab sakit dengkul yang perlu diwaspadai?

Dengkul merupakan bagian tubuh yang rentan menanggung banyak tekanan dari tubuh. Risiko dengkul terasa nyeri makin besar apabila sering melakukan kegiatan mengangkat beban, berlutut, dan olahraga seperti jogging atau aerobik.

Dikutip dari John Hopkins Medicine, penyebab dengkul sakit pada umumnya terjadi akibat proses penuaan, keausan, dan tekanan pada sendi lutut secara terus-menerus. Hal ini juga bisa terjadi karena cedera maupun gerakan tiba-tiba yang membuat dengkul menegang. Menurut Mayo Clinic, penyebab dengkul sakit juga didorong oleh sejumlah faktor. Anda dapat mengecek beberapa hal ini terlebih dahulu untuk menelusuri penyebabnya.

1. Ligamen dan Otot Dengkul Terkilir atau Tegang

Trauma, Fracture, Crutches, Injury, Pain

Salah satu masalah yang menyebabkan dengkul sakit saat ditekuk adalah kondisi ligamen dan otot hamstring (otot kaki belakang) dan quadriceps (otot paha) terkilir maupun tegang. Hal ini biasanya terjadi karena dengkul mengalami pukulan atau putaran tiba-tiba.

Saat kekuatan otot tidak seimbang, dengkul bisa tertarik ke arah yang tidak seharusnya. Hal ini menyebabkan sakit dengkul. Gejala yang umum dirasakan oleh penderita adalah bengkak, nyeri, dan sulit untuk berjalan.

2. Tulang Rawan Robek

Knee, Old, Care, Injury, Pain, Knee Pain

Rasa nyeri pada dengkul juga bisa disebabkan oleh kondisi tulang rawan yang robek. Menisci, atau bantalan jaringan ikat yang berfungsi sebagai peredam kejut dan meningkatkan stabilitas dapat robek karena mengalami trauma akibat keseleo. Untuk melindungi dengkul selama beraktivitas, dibutuhkan alat berbentuk penjepit. Pada kasus yang parah, tindakan pembedahan harus dilakukan.

3. Tendonitis

Ankle, Calf Muscle, Achilles Tendon

Dengkul juga akan mengalami masalah apabila terjadi peradangan di bagian tendon. Tendon adalah sambungan antara tulang dengan otot. Adapun tendon terbesar merupakan tendon Achilles, yang menghubungkan otot betis (calf) dengan tumit.

Peradangan disebabkan oleh penggunaan tendon yang berlebihan, misalnya saat berlari, melompat, atau bersepeda. Pemain basket sering mengalami hal ini karena aktivitas olahraga yang berat.

4. Radang Sendi

Osteoartritis merupakan jenis artritis yang paling umum menyerang dengkul. Ini merupakan proses degeneratif ketika tulang rawan pada persendian berangsur-angsur hilang. Karena itu, penyakit ini kerap terjadi pada orang tua. Osteoartritis juga dapat terjadi karena tekanan berlebih pada sendi, baik karena cedera maupun kelebihan berat badan.

Jenis artritis lainnya adalah artritis reumatoid, yaitu yang memengaruhi dengkul dan menyebabkan sendi meradang. Selanjutnya, kondisi ini menyebabkan tulang rawan pada dengkul hancur. Biasanya, artritis reumatoid terjadi pada orang-orang dengan usia muda.

5. Berat Badan Berlebih

Slimming, The Weight Of The, Health

Berfungsi menahan beban badan saat beraktivitas, dengkul memiliki tugas yang sangat berat. Karena itu, orang yang memiliki berat badan berlebih (obesitas) rentan mengalami sakit pada dengkul. Hal ini terjadi karena ada tekanan yang lebih besar pada dengkul, terutama jika ditambah dengan aktivitas berjalan dan naik turun tangga.

6. Mengenakan Sepatu Hak Tinggi

High Heels, Shoe, Footwear, Clothing

Faktor risiko lain yang dapat menyebabkan sakit dengkul adalah mengenakan sepatu hak tinggi. Sebabnya, otot calf menjadi lebih pendek sehingga kekuatan otot kaki depan tidak seimbang dengan otot kaki belakang. Kondisi ini dapat membuat dengkul tertarik dan menyebabkan rasa nyeri.

7. Otot Kurang Lentur dan Kuat

Man, Board, Drawing, Muscles, Strong

Ketika otot kurang lentur dan kuat, risiko cedera dengkul rentan terjadi. Sebaliknya, otot yang kuat bisa menstabilkan sekaligus melindungi persendian Anda. Selain itu, faktor kelenturan dan keseimbangan otot akan membantu Anda melakukan berbagai gerakan tanpa mengalami nyeri sendi. Jika Anda hanya melatih otot kaki bagian depan saja, maka otot kaki bagian belakang akan terbengkalai, sehingga tarikan yang tidak seimbang ini menyebabkan dengkul sakit. Untuk mengurangi resiko sakit dengkul, Anda harus rajin stretching atau melakukan peregangan otot kaki.

8. Olahraga atau Pekerjaan Tertentu

Boo, Swindon Town, Football, Pain

Faktor risiko sakit dengkul juga dirasakan oleh mereka yang menggeluti olahraga tertentu. Beberapa jenis olahraga memberi tekanan besar pada dengkul, misalnya ski alpen, basket, dan jogging.

Bukan hanya itu, pekerjaan yang mengharuskan seseorang melakukan aktivitas tertentu secara berulang-ulang juga dapat meningkatkan risiko cedera pada dengkul, contohnya pekerjaan konstruksi atau bertani.

9. Pernah Mengalami Cedera Dengkul

Patch, Knee, Wound, Pain, Healing

Penyebab dengkul ngilu bisa jadi karena cedera yang telah terjadi sebelumnya. Jika Anda pernah mengalami cedera dengkul, risiko untuk terjadi lagi biasanya lebih besar.

10. Kurangnya Penyerapan Kalsium dan Vitamin D

Jeans, Fashion, Ruptured, Modern, Style

Anda juga bisa mengalami rasa nyeri pada dengkul jika penyerapan kalsium dan vitamin D tidak berlangsung dengan normal. Artinya, meskipun Anda telah mengonsumsi makanan yang mengandung kalsium maupun vitamin D dalam jumlah cukup, jika tidak dibarengi dengan penyerapan yang baik oleh tubuh pasti akan sia-sia.

Kurangnya penyerapan kalsium bisa disebabkan oleh pola makan atau gaya hidup. Beberapa di antaranya adalah kebiasaan mengonsumsi alkohol, mengonsumsi kopi secara berlebihan, melakukan kegiatan olahraga yang berlebihan, mengonsumsi obat steroid, diet tinggi garam, dan diet tinggi protein yang tidak seimbang.

Apa yang Harus Dilakukan?

Mengalami masalah berupa nyeri pada dengkul tentu tidak menyenangkan, apalagi jika hal ini terjadi secara terus-menerus. Anda bisa melakukan gerakan yang membantu meningkatkan kekuatan fungsional dan mobilitas otot. Caranya, berdirilah pada satu kaki, kemudian lakukan gerakan squat dengan cepat. Gerakan ini bagus untuk melatih semua otot-otot kaki secara seimbang.

Akan tetapi, jika terjadi pembengkakan atau rasa sakit yang berlebihan di bagian belakang lutut, latihan ini tidak membantu. Anda harus mengunjungi ahli terapi fisik untuk mengetahui penyebab dan cara menyembuhkannya. Sejumlah treatment yang biasa dilakukan adalah terapi fisik rutin, obat-obatan, tindakan operasi, dan suntikan.

Jogging, Run, Sport, Jog, Sporty, Race

Dengan mengetahui penyebab sakit dengkul serta gejalanya, Anda dapat lebih waspada terhadap kondisi tubuh. Pada akhirnya, jika rasa sakit tersebut makin parah, mendatangi ahli medis terdekat adalah solusi terbaik.

Lengkapi juga diri Anda dengan jaminan kesehatan dengan memiliki asuransi sehingga tak perlu khawatir saat mengalami sakit apa pun. Platform Asuransi Now akan membantu Anda memilih jenis asuransi kesehatan sesuai dengan kebutuhan saat ini. Simak berbagai artikel kami, mulai dari Cara Klaim Kecelakaan hingga perbandingan asuransi kesehatan. Atau, Anda bisa langsung chat untuk berdiskusi dengan konsultan kami!

Featured Articles

error: Content is protected !!
Chat Langsung
Chat Kami di +6287774734200
Halo, Anda cari asuransi apa? Kesehatan/ jiwa/ travel/ dsb atau merek tertentu (Generali, AXA, Allianz, dsb)?